Tuesday, December 31, 2013

Kisah Sang Perempuan

Posted by sang perempuan at 12/31/2013 0 comments Links to this post

Alhamdulillah tanggal 31 Disember tahun 2013 telah cuba untuk menamatkan riwayatnya. Bukan untuk aku saja, tapi untuk semua. So 2013. Terlalu banyak perasaan rasa hati yang ada. Manis pahit pedih gembira tangis, SEMUANYA. 

Untuk kali ini, aku tak berniat langsung hendak tulis apa maksud disebalik semua perasaan yang pernah wujud untuk tahun 2013 itu, aku cuma berharap untuk simpan dalam arkib yang kekal abadi dan mungkin sampai satu tahap dan tahunnya nanti pasti perlu dimusnahkan. FINISH.

Untuk kenangan kenangan itu, biarkan ia. Sampai satu tahap manusia dan waktu akan faham semuanya. Untuk hati, jika tahun dan hari ini kamu sangat terluka, sabarlah. Itu sebab Allah sayangkan kamu. Dia nak kamu sentiasa ingat dan kekal dengannya. HATI MANUSIA KAN ALLAH YANG JAGA.



2013
Terima kasih untuk segalanya
Sungguh kamu takkan ada untuk kali yang lain
PASTI
Untuk perasaan yang pernah ada, biarkan ia
Buang untuk semua kesedihan kesakitan
Tapi,
Kekalkan semua keseronokan kegembiraan.
Kuatlah hati
Kuatlah diri
Kekuatan kau, kekuatan untuk semua orang orang yang kau sayang
Kuatlah kamu untuk semua



NurImanAqashah

Posted by sang perempuan at 12/31/2013 0 comments Links to this post
30 ‘Dec 13

Iman : Ibu penat? 

Ibu : Penat sikit, kenapa?

Iman : Ibu nak masak tak? Iman lapar nak makan ibu masak

Ibu : Ok, ibu masak tapi Iman jangan ganggu ibu kat dapur ye, Iman pergi baca buku kat depan.

Iman : Ok, ibu masak banyak banyak tau, nanti Iman nak makan banyak banyak. Ibu hebat. Ibu terer masak.

*senyum, dalam hati terima kasih anak. Ibu akan buat apa saja untuk kamu

Ketidakkesihatan

Posted by sang perempuan at 12/31/2013 0 comments Links to this post
Pengakhiran tahun disambut dengan ketidakkesihatan badan

Alhamdulillah.Sungguh Allah sayang aku.


Friday, December 27, 2013

Kekalutanku

Posted by sang perempuan at 12/27/2013 0 comments Links to this post
Pagi-pagi yang seperti diagah
Kebiasaan pada hari hari ku
Terik perit ku tempuh tanpa alasan
Tidak ber aircond berkipas itu biasa
Bau busuk itu pewangi ku
Bising bingit itu irama ku, lagu ku
Peluh gagah meniti celah celah tubuh ku
Rezeki ku, cara ku, perjalanan ku
Aku terima aku redha
Alhamdulillah
Tiada sebutir pun keluh kesah yang terpancul dari bibir ini
Itu aku
Penjaja ayam yang setia

Sepi

Posted by sang perempuan at 12/27/2013 0 comments Links to this post
Hati yang sekeping mati
Dilanyak dihampuk
Digilis dengan trailer
Sakit atau gembira
Tiada rasa apa-apa

Itulah..
Hati yang kecil kalau disakiti
Makin lama semakin kecil dan hilanglah ia

Tabahlah hati..
Ada sesuatu yang akan dan boleh membuatkan kamu besar semula nanti
Mungkin.

Thursday, December 26, 2013

Perkabaran Yang Tertunggak

Posted by sang perempuan at 12/26/2013 0 comments Links to this post
Alhamdulillah syukur masih disini seperti semalam, kelmarin dan yang lepas lepas. Masih ada yang sayang disisi dan berharap untuk selamanya aku ada untuk mereka dan mereka ada untuk aku.

Terlalu lama aku menanti seorang kawan yang mungkin sudah lupa benar dengan diri ini barangkali. Setiap hari, setiap saat, setiap waktu malah disetiap doa doa sujudku pun aku terlalu ingat akan kau. Mana perginya kau kawan. Terlalu banyak cerita cerita yang kurang enak masuk di cuping telingaku tentang kau, tapi semua itu aku letak dan buangkan jauh jauh dari diri ini kerna kuathir perasaan suci yang aku pupuk slama ini akan hilang dan busuk jadinya. Kalau benar kau sudah buang jauh2 persahabatan ini tapi aku takkan pernah terfikir begitu. Tidak jemu juga untuk aku menekan2 button huruf huruf anset untuk selalu mesej bertanya tentang perkabaran kau. Walaupon tidak akan pernah dan mustahil untuk mendapat balasan perkabaran itu, tapi aku puas kerna sekurang-kurangnya kau tahu yang aku takkan pernah lupakan kamu.

Sehingga satu hari, waktu yang tak terduga dalam pada kesibukan yang aku harungi, satu mesej yang aku terima dan ia adalah kau kawan. Sungguh aku seronok tak terhingga macam orang baru dapat pakwe baru. Dan dalam pada kesibukan itu aku tetap membalas akan perkabaran yang engkau tanyakan kerna aku tak mahu hati kau sedih atas perkabaran yang tidak terbalas. Aku tahu kau perlukan seorang kawan saat itu. Tapi mesej-mesej kau buat aku tertanya2 akan bagaimana dan kenapakah kau di saat itu. Sedih sungguh perkabarannya. Ya Allah sungguh aku tidak sangka akan kesenyapan kau selama ini dan sungguh kawan hati ini tidak pernah akan sesekali salahkan kau.

Aku tahu kau kuat. Kan kau pun tahu Allah pilih kita tuk terima dugaan ini kerna Dia tahu kita mampu dan kuat untuk harungi, dan setiap yang jadi itu pasti ada hikmahnya yang tersorok. Janji tuhan itu pasti kawan. Sungguh, aku ada untuk kau selamanya yang akan sudi mendengar untuk setiap cerita dan ledakan hati kau.


 "Kawan, adalah mereka yang tetap ada walau seluruh dunia berkata kau tak lagi berharga"


 

Sang Perempuan Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal